Hiatus Meletus

Hiatus Meletus


Halloooo Blogwalkers!

Terhitung terakhir saya posting tahun 2011 pas jaman-jaman baru lulus yaa. And yes sesuai judul blog saya HIATUS tuus meletuuss.

Sebenernya selama masa vacuum *eeaa macem group band aja yaa* saya bukan sama sekali gak pernah buka blog ini. Pernah kok sesekali buat aprove dan bales-bales komen yg masuk. Alhamdulilaah yaa walau gak posting tapi tetep masih ada yg nemu ini blog, kirain udah diapus sama mbah google hahaha. Sebenernya pengen nulis juga, ada beberapa topik yg sebenernya enak buat diangkat tp rasa males lah juaranya. Selain itu kendalanya kalo posting mau pake foto dan fotonya di hp itu maleess banget nyolokin kabel data jadi lagi eksis bin ekspresif di social media aja soalnya kalo mau posting pake foto kan gak usah pake nyolok2 abel data kaan kaan *alaasan kau kisanak!

Oke kita ulas dulu deh apa aja yg terjadi selama masa menghilang ditelan bumi.

2012

Masih kok masih sama mas tersayang, mas vempuzka

Di tahun 2012 kala itu lagi jungkir balik interview kesana kemari membawa alamat *jreng jreng. Sempet down karena gagal test Angkasa Pura di seleksi tahap akhir, iyaaa TAHAP AKHIR TES KESEHATAN, yg kayaknya gegara minus saya yg luumanyuun buat jadi seorang ATC (Air Traffic Controller) 😦 Oiya sebelumnya pernah sih diterima di suatu perusahaan jepang udah medcheck dan ketika mereka minta saya masuk hari senin tapi saya cancel gak jadi nerima tawaran disitu. hhaaaa maapkeu saya atuh yaa pak 😀

Tapi alhamdulilah di pertengahan tahun diterima di kantor konsultan SAP as SAP Consultant, pekerjaan yang saya impi-impikan selama masa kuliah. Terimakasih Ya Allah Terimaaa kasiihhh….

2013

Tahun ini juga masih sama mas tersayang, mas vempuzka

Ini lagi sibuk-sibuknya project, sok sibuk siihh maklum anak baru.
Oiya di akhir tahun 2012 si mas tersayang sempet ngajak “akhir tahun 2013 yuk..” dan spontan respon pertama shock “hapaahhh aku kan baru kerja, ikatan dinasku 3tahun loh. Ya gak nunggu masa dinas selese juga tp paling gak nanti pas punya anak pas dikit lg resign lah” *satu kalimat dibales satu paragraf hhaaa maapkan saya ya bapak kebiasaan 😀 dan dengan berbesar hati si mas rela mundur “yaudah 2014 yaa..” dan saya cuma bisa nyengir aja eheheek. And It means aku udah di proposed looh hahaha.

2014

Masih kok masiih masiihh sama mamas pempuzka

Awal tahun dimana tahun yang kita rencanankan datang, si mas dengan gantle ngadep ke papa di minggu siang. Mengutarakan keseriusannya. Deg2an looh saya cuungguuuhhhh. Dan papa juga nampak shock campur jetlag. Setelah kejadian itu ortu diem aja gak ngebahas dan belom ada respon lebih lanjut. Cediih ini masnya juga cediih. Cedih momen laah huuks.

Rembug di pihak keluarga masnya oke oke aja kalo mau akhir taun, ketika dibilang ke papa lagi-lagi respon papa shock bahkan yang ini teriak “apaaa kecepetaan, buru-buru persiapannya…bla..bli..blu” Si masnya makin sedih looh, aku juga sediih. Ini kayaknya papa saya masih shock dan mencoba menerima kenyataan kalo anaknya emang udah gede dan ada yang ngelamar.

Okeee begitulah cerita selama si empunya blog ngilang melayang-layang ke planet lain. Kelanjutan gimana aku sama masnya dan ortu2 kita. Tunggu next post okeeh guuyyss. See yaaaa…..Hihihihii

Advertisements
Why RT and Why Reply Part 1

Why RT and Why Reply Part 1


Haaii readersss (s-nya banyak berasa banyak yg baca aja :D) udah lama banget saya ga ngurusin blog ini. Sebenernya udah lama pengen nulis lagi tp karena [agak] males, [sok] sibuk dan ga ada ide nulis ya jadinya terlantar deh. Nah sekarang baru ada ide yang memproklamirkan (sumpah lebay) suara hati saya. Oke cukup sesi curhat alasan 😀

Saya agak tergelitik (ups geli donk :P) buat nulis fenomena jejaring sosial dimana banyak pro-kontra penggunaan RT dan Reply. Yak jejaring sosial mana lagi yang ada feature RTnya. Udah tau doonk. Siapa lah yg ga tau sm situs jejaring sosial bernama twitter bahkan siapa juga yg ga punya account twitter?? (eh ada ding temen saya :P) Diulas dulu kali ya latar belakangnya situs itu. Jadi twitter itu merupakan situs micro blogging (ide awalnya) tapi semakin kesini situs tersebut jadi berkembang (entah berkembang atau user yang salah menggunakan) kayak chatting offline (menurut saya lho :D) bahkan ga beda kaya kita nulis status di facebook. Feature2nya sering dipake antara lain RT, Reply, Retweet dan DM (itu menurut saya yang paling menonjol). RT merupakan share tweet untuk semua follower kita, sedangkan reply tweet yang di share hanya bisa diliat oleh seluruh follower org yg di mention yang menjadi follower kita jg (agak ribet ya kata2nya). Retweet merupakan re-share tweet seseorang TANPA bisa diedit dan dapat dilihat oleh seluruh follower kita. Kalo DM ya sama kaya message atau email gitu.

Sebenernya udah banyak ya blog2 yang buat postingan ngebahas RT/reply. Saya ga maksud nambah-nambahin dengan ikutan mengutuk atau misuhin (bhs perancisnya ngejek/marah) para tweeps (sebutan utk org yg punya akun twitter) yang masih make RT, menurut saya yaa udahlah suka-suka mau pake RT lah mau reply lah suka-suka mereka walaupun [jujur] [agak] [sedikit] terganggu kalo tweetnya2 kaya ngobrol biasa tapi ga saya ambil pusing, abaikan saja. Dan disini saya mau nge-share alasan saya kenapa [masih] menggunakan RT dan Reply (dibaca dan membawa mafaat sukuur, kalo ga ya gpp yg penting ningkatin keeksisan blog saya di mesin google :P).
Sampai sekarang SAYA [masih] PENGGUNA RT. Beberapa postingan di blog tetangga (entahlah kecamatan mana :D) banyak yang berkata

“pengguna RT itu alay-nya twitter” atau “pengguna RT itu junker”

Ada beberapa alasan saya [masih] setia dengan si RT. Why??

1.

Si x pasang tweet “beli jcool dimana?”

Alangkah jelas dan praktis jika saya merespon dengan

“BSM RT @x: beli jcool dimana?”

Suatu kasus bila setelah si x pasang beberapa tweet dalam waktu bersamaan, lalu ujug2 saya me-Reply

“@x: BSM”(tanpa embel2 re: karena mau nyari praktis)

atau kemudian dia langsung off agak lama. Alangkah betapa bingungnya si x yg tiba2 baca mention seperti itu yang mungkin dia lupa pernah pasang tweet apa (ini kalo kasusnya si x pikunnya kaya saya hekekek :)) ). Tapi beda cerita kalo kita menggunakan twitter dari web, kita bisa dnegan mudah melihat reply atas apa. Namun saya adalah pengguna aplikasi twitter yang saya rasa lebih mudah ketimbang harus buka webnya twitter. Jadi alasan saya yang pertama [tetap] menggunakan RT adalah  Untuk memperjelas hal yang sedang dibahas.

2. Saya tetap menggunakan RT ketika bermaksud guyonan/lucu2an.

Adik saya pasang tweet “aduh sakit abis pasang behel”

[menurut saya] alangkah lebih lucu dan hidupnya suasana kalo saya respon dengan pake RT sehingga

“eww takut giginya lari ya makanya di pagerin? 😛 RT @adik_saya: aduh sakit abis pasang behel”

(sumpah gada maksud bwt menyinggung para pengguna behel ya hehe :D). Nah kalo tweet si adek saya respon dgn Reply bukannya ga seru ya? Pertama cuma kebaca sama follower dia yang jadi follower saya juga lagi pula orang lain yg baca juga ga tau apa pembicaraan sebelumnya. Yang kedua ngejeknya kurang puas donk 😛 (ini mah dendam pribadi :P).

Contoh lain jika kita mau merespon tweeps yang punya follower berjuta2 (contohnya kaya si @mention_ke atau si @poconggg).

si @mention_ke posting “mention temen lo yang mirip budi anduk”.

Semisal saya respon dengan menggunakan Reply, ini bener-bener sangat ga lucu soalnya org yg kita mention mana ngerti kita mention buat apa sekalipun dengan menyertakan “re: budi anduk” pada tweet kita. Kalo untuk kasus ini sangat sangat ga lucuu. Kan alangkah lebih kocaknya jika kita posting

“colek @nurdin RT @mention_ke: mention temen lo yang mirip budi anduk”

selain kocak, temen lain yang mau nimbrung (misal @xxx) buat ngejek kan juga bisa, seperti

si xxx, “bukan budi anduk kali tp mandra RT @saya: colek @nurdin RT @mention_ke: mention temen lo yang mirip budi anduk”.

Bahkan tweet tersebut dapat di-RT lagi oleh temen lainnya bukankah menambah gelak tawa??

3. Tidak dipungkiri jiwa show-off di setiap diri manusia pastilah ada sekecil apapun (ya kan?ya kan?), maka dari itu, jadi kalo ada sesuatu yang pengen saya tunjukkan biasaya saya menggunakan RT. Beberapa waktu yang lalu saya sempat posting tweet seperti ini

“ya emang gw gabs bhs jawa. jd lo malu?”

kemudian seseorang (sebut saja dy @si_pacar) me-RT dengan

si_pacar, “ih ngomong apaan nih. aku g malu RT @saya: ya emang gw gabs bhs jawa. jd lo malu?”

Keuntungan di dia dengan mengumumkan bahwa dia ga malu punya pacar yg ga bisa bhs jawa (geer pdhl gtw deh alasan sbenernya apa :P) dan kemudian saya balas dengan me-RT

“maacih RT @si_pacar: ih ngomong apaan nih. aku g malu RT @saya: ya emang gw gabs bhs jawa. jd lo malu?”

sebenernya bisa aja saya reply dengan bilang “maacih” tp org2 jadi gatau donk kalo si pacar EMANG ga malu kalo saya ga bs bhs jawa, itu yg pertama. Kedua kan biar pada tau jg kalo tweet saya di respon sama org yg memang saya harapkan (hahahaha tertawa setan :P).

4. Alasan yg ke empat si karena mau nyebarin info yang [menurut saya] penting. Biasnya dr tweetnya si detik, kompas atau berita2 lain. Ga pake RT juga bisa si, tapi dengan make Retweet. tapi biasanya saya pake RT kalo lagi ol dari hp dimana aplikasi twitter tersebut gada fasilitas Retweetnya.

Itu semua alasan kenapa saya [tetap] memakai RT dan menurut saya itu BUKAN ALAY, JUNKER atau LABIL. Setiap orang punya alasannya sendiri mengapa tetap mempertahankan style-nya so sebaiknya kita hargai sikap mereka selama itu tidak merugikan kita. Karena seeseorang berhak menulis apa yang dia inginkan dan orang lain yg melihat juga berhak untuk tidak merespon atau bahkan meng-unfollow jika memang benar-benar sudah mengganggu.

Postingan ini murni opini saya. Saya mempublish postingan ini bukan untuk menggurui atau merasa paling benar tapi sebatas sharing yang sifatnya hiburan aja. Tweet2 yang saya jadikan contoh juga ada yang saya karang sendiri. begitu juga subjek2 yang saya jadikan tersangka di postingan saya, itu MURNI FIKTIF. Jadiii maaf kalo ada yang merasa tersinggung beneraan deh ga maksud, jangan dimasukin ke hati ya masukin ke WC aja biar terurai bersama e*k (ihh jorok banget. maap lagi deh :D)
Okee ngebahas yang RT dulu yaa, yg reply menyusul di Why RT and Why Reply Part 2 nantiikaannn. Keep posting and share laugh ^^

Pentingnya Arti Sebuah Nama

Pentingnya Arti Sebuah Nama


Habis blog walking dan membaca salah satu postingan teman gw tentang pemberian nama untuk anak. Gw sependapat sama kak Isa bahwa pemberian nama untuk seseorang itu sangat penting karena nama itu adalah doa. Entah kenapa walaupun untuk menikah saja belum terpikir sama sekali tapi udah lama gw suka iseng mikirin kombinasi nama untuk anak-anak gw. Mungkin terdengar agak aneh yaa buat orang-orang yang berpikir “apalah arti sebuah nama…” tapi menurut gw nama bagus itu penting karena nama bisa menjadikan motivasi buat diri sendiri (bagi yang udah tau arti namanya) terus nama bagus juga bisa buat kita bangga sama diri kita dan nggak ngebuat kita meng-under estimate diri kita sendiri karena nama adalah KEPERCAYAAN DIRI. Itulah yang gw rasain sejak gw mengetahui arti nama FREYSSINETA KANDITAMI PERTIWI.

Dulu jaman masih SD (sekalipun) gw sempet kebayang namain anak gw dengan nama XENA. Apa alasannya?? Karena gw suka banget sama tokoh XENA yang merupakan seorang super hero WANITA. Walaupun dia wanita tapi dia tidak lemah ataupun manja serta dia juga mampu menolong yang lemah.hahahaha lucu yaaa..

Sejak tau arti nama gw, gw juga jadi pengen namain anak gw kelak dengan nama-nama ilmuwan/orang yang berpengaruh didunia. Tapi hati-hati dengan beberapa ilmuwan karena ada ilmuwan yang mengalami kelainan sex atau bisa disebut “homoseksual”. Contohnya ALAN TURING, LEONARDO DA VINCI (lainnya cari sendiri di google :P)

Untuk masalah huruf depan gw ngga terlalu mempermasalahkan (tapi kalo bisa seragam bagus). Sehingga format namanya adalah

mengandung nama ilmuwan + kata-kata sifat dalam bahasa arab + dan yang nggak kalah wajib itu nama belakangnya adalah nama keluarga (artinya nama belakang suami gw kelak :D)

Naah..menurut kamu pentingkah arti nama ??

CANNON BALL coklat ANTI lengket

CANNON BALL coklat ANTI lengket


Beberapa hari terahir ini saya lagi gemar banget beli cannon ball kalo jajan. Sebenernya udah dari SMA saya suka coklat ini tapi ga segitu holic kaya sekarang.Awalnya saya pikir varian baru dari delfi ternyata hasil produksi oleh PT Orang Tua Group. Yak saya mau nge-review dikit aja berdasarkan dari pengalaman saya. Cannon Ball adalah coklat bukan seperti kebanyakan coklat kunyah yang terdiri biskuit dilapisi coklat atau kacang dilapisi biskuit ataupu coklat didalem biskuit. Cannon ball itu coklat kenyal dimana coklatnya ga bakal meleleh didalemnya karena cannon ball itu kenyal kaya karet. Cannon ball jg g bikin coklatnya nyelip-nyelip digigi. Mungkin karena tekstur dalemnya yang kenyal kaya permen karet jadi si coklat malah nempel disitu kali ya..Tapi tenang aja buat ibu-ibu yang punya anak kecil dan kuatir kalo anaknya makan permen karet terus ketelen. Cannon ball emang kenyal hampir kaya permen karet, tapi sama sekali g mengandung permen karet dan BISA DITELEN jadi sangat aman jika dikonsumsi sama anak-anak. Harganya juga terjangkau banget. Bayangkan Coklat ini udah bisa didapet dengan harga gopek atau 500 perak. Tapi biasanya g bakal puas kalo beli cuma sebungkus apalagi dimakan rame-rame soalnya coklat ini bikin ketagihan bgt.Apa penyebab bisa bikin ketagihan?? Jangan-jangan mengandung narkoba lagi?? hahaha tenang aja sodara-sodara Cannon ball mengandung bahan-bahan yang ga berbahaya kok.Nah kemarin sambil nunggu temen saya jajan cannon ball d koprasi kampus dan ternyata…..jeng..jeng..jeng (lebay bgt :D) cannon ball ngeluarn varian baru yaitu rasa coklat susu (choco milk) dan menurut saya rasanya lebih enak dari varian yang lama. Waah bisa semakin ketagihan aja ne.Buat yang belom pernah nyoba (masa ada si??) silahkan dicoba soalnya enak bangeet sumpaah.Berasa kaya iklan aja deh postingan saya. Tapi itu tulisan bener-bener dari lubuk hati saya yang paling dalem lhoo..g dibayar ataupun gada unsur paksaan..

sahabat Vs temen deket

sahabat Vs temen deket


Sahabat…

Temen deket…

Mungkin kadang kita khususnya gw sendiri bingung menentukan se2orang itu sahabat gw or cuma tmn deket aja. Mungkin karena 22nya deket sama kita n sering jadi tempat cerita. Beberapa terakir ini gw sempet bingung mengenai 2 makna dari kata itu. Gw sempet mikir apakah mereka pantes dibilang sahabat? Apa selama ini gw cuma punya temwn2 deket doank dan belom menemukan seorang sahbatpun dalam hidup gw? Pertanyaan itu sering muncul belakangan hari ini. Agak jahat emang. Kesannya gw g ngakuin sahabat gw yg udh peduli n care sm gw. Itulh yang gw dapet. Disini.. Di kota baru gw. Gw ngerasa sendiri ditengah keramaian orang. Gw sempet bertanya2 dlm hati, “mana org2 yang ngaknya sahabat gw??”..”kenapa mereka ga ada saat gw bener2 lg jatoh?!”..”Apa selama ini emang gw g punya sahabat??”..

Tapi sekarang pertanyaan2 dalam hati gw udh terjawab semua. Ternyata sahabat n temen deket itu emang beda. Sahabat selalu bs menentramkan jiwa saat qt sharing. Tp hal itu g bisa dilakuin sm sang temen deket. dan beruntungnya gw udh merasakan tentramnya jiwa gw setelah crita, curhat n sharing. Dan itu artinya selama ini gw emang punya sahabat.

Sahabat ga perlu banyak tp yg penting selalu ada. Yang perlu banyak adalah teman dekat….

sekarang yg masih jadi pertanyaan gw…..

apa c hal yg ga bisa dilakuin oleh temen deket tapi sahabat bisa melakukannya?!?