Why RT and Why Reply Part 1

Why RT and Why Reply Part 1


Haaii readersss (s-nya banyak berasa banyak yg baca aja :D) udah lama banget saya ga ngurusin blog ini. Sebenernya udah lama pengen nulis lagi tp karena [agak] males, [sok] sibuk dan ga ada ide nulis ya jadinya terlantar deh. Nah sekarang baru ada ide yang memproklamirkan (sumpah lebay) suara hati saya. Oke cukup sesi curhat alasan😀

Saya agak tergelitik (ups geli donk :P) buat nulis fenomena jejaring sosial dimana banyak pro-kontra penggunaan RT dan Reply. Yak jejaring sosial mana lagi yang ada feature RTnya. Udah tau doonk. Siapa lah yg ga tau sm situs jejaring sosial bernama twitter bahkan siapa juga yg ga punya account twitter?? (eh ada ding temen saya :P) Diulas dulu kali ya latar belakangnya situs itu. Jadi twitter itu merupakan situs micro blogging (ide awalnya) tapi semakin kesini situs tersebut jadi berkembang (entah berkembang atau user yang salah menggunakan) kayak chatting offline (menurut saya lho :D) bahkan ga beda kaya kita nulis status di facebook. Feature2nya sering dipake antara lain RT, Reply, Retweet dan DM (itu menurut saya yang paling menonjol). RT merupakan share tweet untuk semua follower kita, sedangkan reply tweet yang di share hanya bisa diliat oleh seluruh follower org yg di mention yang menjadi follower kita jg (agak ribet ya kata2nya). Retweet merupakan re-share tweet seseorang TANPA bisa diedit dan dapat dilihat oleh seluruh follower kita. Kalo DM ya sama kaya message atau email gitu.

Sebenernya udah banyak ya blog2 yang buat postingan ngebahas RT/reply. Saya ga maksud nambah-nambahin dengan ikutan mengutuk atau misuhin (bhs perancisnya ngejek/marah) para tweeps (sebutan utk org yg punya akun twitter) yang masih make RT, menurut saya yaa udahlah suka-suka mau pake RT lah mau reply lah suka-suka mereka walaupun [jujur] [agak] [sedikit] terganggu kalo tweetnya2 kaya ngobrol biasa tapi ga saya ambil pusing, abaikan saja. Dan disini saya mau nge-share alasan saya kenapa [masih] menggunakan RT dan Reply (dibaca dan membawa mafaat sukuur, kalo ga ya gpp yg penting ningkatin keeksisan blog saya di mesin google :P).
Sampai sekarang SAYA [masih] PENGGUNA RT. Beberapa postingan di blog tetangga (entahlah kecamatan mana :D) banyak yang berkata

“pengguna RT itu alay-nya twitter” atau “pengguna RT itu junker”

Ada beberapa alasan saya [masih] setia dengan si RT. Why??

1.

Si x pasang tweet “beli jcool dimana?”

Alangkah jelas dan praktis jika saya merespon dengan

“BSM RT @x: beli jcool dimana?”

Suatu kasus bila setelah si x pasang beberapa tweet dalam waktu bersamaan, lalu ujug2 saya me-Reply

“@x: BSM”(tanpa embel2 re: karena mau nyari praktis)

atau kemudian dia langsung off agak lama. Alangkah betapa bingungnya si x yg tiba2 baca mention seperti itu yang mungkin dia lupa pernah pasang tweet apa (ini kalo kasusnya si x pikunnya kaya saya hekekek :)) ). Tapi beda cerita kalo kita menggunakan twitter dari web, kita bisa dnegan mudah melihat reply atas apa. Namun saya adalah pengguna aplikasi twitter yang saya rasa lebih mudah ketimbang harus buka webnya twitter. Jadi alasan saya yang pertama [tetap] menggunakan RT adalah  Untuk memperjelas hal yang sedang dibahas.

2. Saya tetap menggunakan RT ketika bermaksud guyonan/lucu2an.

Adik saya pasang tweet “aduh sakit abis pasang behel”

[menurut saya] alangkah lebih lucu dan hidupnya suasana kalo saya respon dengan pake RT sehingga

“eww takut giginya lari ya makanya di pagerin?😛 RT @adik_saya: aduh sakit abis pasang behel”

(sumpah gada maksud bwt menyinggung para pengguna behel ya hehe :D). Nah kalo tweet si adek saya respon dgn Reply bukannya ga seru ya? Pertama cuma kebaca sama follower dia yang jadi follower saya juga lagi pula orang lain yg baca juga ga tau apa pembicaraan sebelumnya. Yang kedua ngejeknya kurang puas donk😛 (ini mah dendam pribadi :P).

Contoh lain jika kita mau merespon tweeps yang punya follower berjuta2 (contohnya kaya si @mention_ke atau si @poconggg).

si @mention_ke posting “mention temen lo yang mirip budi anduk”.

Semisal saya respon dengan menggunakan Reply, ini bener-bener sangat ga lucu soalnya org yg kita mention mana ngerti kita mention buat apa sekalipun dengan menyertakan “re: budi anduk” pada tweet kita. Kalo untuk kasus ini sangat sangat ga lucuu. Kan alangkah lebih kocaknya jika kita posting

“colek @nurdin RT @mention_ke: mention temen lo yang mirip budi anduk”

selain kocak, temen lain yang mau nimbrung (misal @xxx) buat ngejek kan juga bisa, seperti

si xxx, “bukan budi anduk kali tp mandra RT @saya: colek @nurdin RT @mention_ke: mention temen lo yang mirip budi anduk”.

Bahkan tweet tersebut dapat di-RT lagi oleh temen lainnya bukankah menambah gelak tawa??

3. Tidak dipungkiri jiwa show-off di setiap diri manusia pastilah ada sekecil apapun (ya kan?ya kan?), maka dari itu, jadi kalo ada sesuatu yang pengen saya tunjukkan biasaya saya menggunakan RT. Beberapa waktu yang lalu saya sempat posting tweet seperti ini

“ya emang gw gabs bhs jawa. jd lo malu?”

kemudian seseorang (sebut saja dy @si_pacar) me-RT dengan

si_pacar, “ih ngomong apaan nih. aku g malu RT @saya: ya emang gw gabs bhs jawa. jd lo malu?”

Keuntungan di dia dengan mengumumkan bahwa dia ga malu punya pacar yg ga bisa bhs jawa (geer pdhl gtw deh alasan sbenernya apa :P) dan kemudian saya balas dengan me-RT

“maacih RT @si_pacar: ih ngomong apaan nih. aku g malu RT @saya: ya emang gw gabs bhs jawa. jd lo malu?”

sebenernya bisa aja saya reply dengan bilang “maacih” tp org2 jadi gatau donk kalo si pacar EMANG ga malu kalo saya ga bs bhs jawa, itu yg pertama. Kedua kan biar pada tau jg kalo tweet saya di respon sama org yg memang saya harapkan (hahahaha tertawa setan :P).

4. Alasan yg ke empat si karena mau nyebarin info yang [menurut saya] penting. Biasnya dr tweetnya si detik, kompas atau berita2 lain. Ga pake RT juga bisa si, tapi dengan make Retweet. tapi biasanya saya pake RT kalo lagi ol dari hp dimana aplikasi twitter tersebut gada fasilitas Retweetnya.

Itu semua alasan kenapa saya [tetap] memakai RT dan menurut saya itu BUKAN ALAY, JUNKER atau LABIL. Setiap orang punya alasannya sendiri mengapa tetap mempertahankan style-nya so sebaiknya kita hargai sikap mereka selama itu tidak merugikan kita. Karena seeseorang berhak menulis apa yang dia inginkan dan orang lain yg melihat juga berhak untuk tidak merespon atau bahkan meng-unfollow jika memang benar-benar sudah mengganggu.

Postingan ini murni opini saya. Saya mempublish postingan ini bukan untuk menggurui atau merasa paling benar tapi sebatas sharing yang sifatnya hiburan aja. Tweet2 yang saya jadikan contoh juga ada yang saya karang sendiri. begitu juga subjek2 yang saya jadikan tersangka di postingan saya, itu MURNI FIKTIF. Jadiii maaf kalo ada yang merasa tersinggung beneraan deh ga maksud, jangan dimasukin ke hati ya masukin ke WC aja biar terurai bersama e*k (ihh jorok banget. maap lagi deh :D)
Okee ngebahas yang RT dulu yaa, yg reply menyusul di Why RT and Why Reply Part 2 nantiikaannn. Keep posting and share laugh ^^

4 thoughts on “Why RT and Why Reply Part 1

  1. Kalo cuma reply ga ketauan/tampil di timeline utama, jd cuma keliatan antara kita & follower yg kita reply. sebenarnya RT sambil nge-reply itu sama aja ky kita bikin tweet baru, kalo di web tinggal coppy aja tweet dia trus tulis jawaban kita+RT+paste. sama aja kan..
    cuma akibatnya twitternya jd sering overload alias too many tweet..:D

    RE: Nah kalo tweet si adek saya respon dgn Reply bukannya ga seru ya? Pertama cuma kebaca sama follower dia yang jadi follower saya juga

    1. kan makud saya kalo guyonan itu biar kebaca sama semuanya follower tanpa kecuali. buat lucu2an aja sii.
      makasii udah berkunjung🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s