Sate Maranggi Ternyata (bukan) Sate Kelelawar

Sate Maranggi Ternyata (bukan) Sate Kelelawar


Sabtu minggu lalu alhamdulilah masih diberi kesempatan buat malem mingguan jalan-jalan sore dan geje mengitari Bandung. Tujuan pertama kami (saya dan ojeg pribadi saya :D)menuju Punclut. Jalannya nanjaaak bangeet jadi kasian sama “kharis” saya. Udah empot2an bgt. Sumpah jalannya nanjak banget ngelebih-lebihin jalan ke Bukit Bintang. Ternyata eh ternyata punclut tu bukit jadi disana kita bisa liat Bandung secara keseluruhan. Udaranya dingiin banget terus banyak warung2 yang mengarah pemandangan. Kebanyakan menu di warung itu adalah ayam goreng ato ayam bakar.Keren banget daah pokoknya sayang sekali g sempet berenti buat foto soalnya udah mau magrib dan kami ngejar buat solat magrib di dago. Selanjutnya karena udah malam dan perut kami keroncongan jadi kami nyari tempat makan yang belum pernah kita singgahi dan jatuhlah pilihan kami makan di SATE MARANGGI “satu-satunya sate maranggi di Bandung”. Sebelumnya saya g pernah kesana dan saya kira sate maranggi itu sate kelelawar makanya saya agak ragu pas diajak makan kesana ternyata bukan. Sate Maranggi adalah salah satu makanan khas dri purwakarta, kalo di Bandung kita dapat menemukannya di Jalan Trunojoyo. Dan sesuai slogannya, emang cuma disana sate maranggi yang ada di Bandung. Buat yang penasaran neeh saya kasi fotonya.

sate ayam dan kambing maranggi

Menu utama yang disajikan disana adalah aneka sate,gulai,tongseng dengan daging kambing dan sapi sebagai menu utama. Dagingnya juga gede-gede banget ga pake nasi udah kenyang. Yang membedakan sate maranggi dengan sate lainnya adalah bumbunya terbuat dari kecap yang memiliki cita rasa paduan manis, asam, dan pedas yang menyentuh lidah kala menikmati sate berbumbu khas ini. Paduan rasa yang menggoda selera ini muncul karena bumbu sate maranggi terbuat dari kecap, sambal cabai hijau ditambah sedikit cuka lahang (cuka yang terbuat dari tebu). Saat disajikan, bumbu kecap itu dilengkapi dengan irisan bawang merah dan tomat segar. Tempatnya nyaman dan bersih serta pelayanannya tidak terlalu lama. Harga yang dibandrolkan lumayan terjangkau dengan kisaran harga 10ribu-25ribu.

Buat para pemburu kuliner, sate maranggi merupakan makanan yang wajib buat dicoba. Selamat mencobaa…^^

4 thoughts on “Sate Maranggi Ternyata (bukan) Sate Kelelawar

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s