Why RT and Why Reply Part 2

Why RT and Why Reply Part 2


Beberapa waktu yang lalu (et daah baru jg semalem) saya udah posting alasan kenapa saya tetap meng-RT tweet di Why RT and Why Reply Part 1. Kenapa saya potong2 ? Yang pertama biar bikin orang penasaran (kaya ada yang baca aja :D). Yang kedua kepanjangan kalo postingannya digabung semua. Jujur aja saya sendiri suka pusing dan bosen kalo baca tulisan terlalu panjang jadi biar orang yang baca juga ga pusing kalo keanyakan kata-kata (lagi2 kepedean kaya ada yg baca).

Dulu waktu awal mula adanya twitter [masih] ada fitur RT. Alasannya sesuai tujuan awal yaitu microblogging dimana menyebarkan informasi tanpa menghilangkan sumbernya. Hal ini cukup baik untuk menghilangkan kebiasaan plagiat atau kalo di kaskus repost gitu. Nah semakin banyaknya user dari si twitter kegunaan pun jadi [agak] bergeser menjadi lebih ke arah “ngobrol”. Itu kenapa twitter versi web saat ini menghilangkan fitur RT-nya. [Mungkin] mereka menganggap untuk merespon dapat menggunakan Reply dan untuk re-share tweet dapat menggunakan Retweet. Nah di part 2 ini saya akan ngebahas ada kondisi-kondisi kenapa saya pake Reply dan BUKAN RT.

1. Respon dengan Replay biasa saya pakai berupa balasan penjelasan yang lumayan panjang.

Misal: si @jarkom posting “persyaratan ngurus SK gimana si?”

Nah alangkah lebih jelasnya dan enak dibaca jika saya pake reply, sehingga

“@jarkom: bawa proposal, tanda tangan dosen, jangan lupa map biru, bla ba bla terus serahin ke admin”

pokoknya penjelasannya panjang sampe sisa 10 karakter lagi. Kalo saya RT respon penjelasan saya misal jadi

“bawa proposal, tanda tangan dosen, jangan lupa map biru, bla ba bla terus serahin ke admin RT @jarkom: persyaratan ” (saya sebagian tweet si @jarkom soalnya karakternya ga cukup)

Mungkin akan membuat si jarkom tambah pusing dengan postingan bertumpuk-tumpuk (saya sendiri sih pusing kalo di respon bertumpuk2 gt hehe). Pada part 1 saya tulis tetap menggunakan RT dengan alasan agar lbh jelas membahas apa. Namun untuk saya hal tersebut berlaku kalo saya mau merespon dengan kata singkat dan tidak berlaku kalo responnya berupa penjelasan yang panjang. Lagi pula dengan penjelasan sepanjang itu kayanya ga mungkin kalo si @jarkom msh bingung td posting apaan.
Alasan yang kedua adalah agar yang ga ada urusan (misalnya temen SD saya yang bukan follower si jarkom) sama pembahasan saya dan si jarkom ga perlu di sampahin tweet di TLnya, toh informasi tersebut tidak penting untuk si temen SD saya.
Jadi alasan saya biar si jarkom ga pusing dan bingung dan yang kedua ga nyampah di TL orang yg gada urusan.

2. Tweet ngobrol/ bertumpuk

misal saya posting “pengen ngopi serial GG”
si @teman merespon dengan RT, “coba minta ke @temon dia udah dolot kayanya RT @saya: pengen ngopi serial GG”
terus saya respon lagi [masih] dengan RT maauu RT @temon: coba minta ke @temon dia udah donlot kayanya RT @saya: pengen ngopi serial GG”
kemudian tiba2 nimbrung si @temin [masih juga] dengan RT “gw punya lho RT @saya: maauu RT @temon: coba minta ke @temon dia udah donlot kayanya RT @saya: pengen ngopi serial GG”

EEWW!! ga kebayang betapa pusingnya para korban junker kita yang baca postingan bertumpuk-tumpuk kaya gt, belom lagi isinya banyak mention ke orang (saya langsung depresi kalo kaya gt hahaa lebaay). Pengalaman pribadi kalo tiba2 ada TL bertumpuk2 gt langsung saya close aplikasi twitter saya. haha
Kalo kondisi kaya diatas [menurut saya] alangkah lebih rapi, jelas, mudah dibaca dan ga menimbulkan gangguan kejiwaan bagi pembaca lainnya dengan merespon menggunakan reply

-reply dr teman- “@saya: coba minta ke @temon, dia kayanya udah donlot kayanya”
-reply dr saya- “@teman @temon maauuu”
-reply dr temin- “@saya @teman @temon gw punya lhoo”

dan kalo pun si @temin nimbrung saya rasa msh cukup jelas jika menggunakan fasilitas reply
Nah lebih enak dibaca kan ya, apalagi konsep kita “ngobrol” dan ga menyebabkan dpresi atau gangguan jiwa bagi pembaca haha.

3.Mention diri sendiri
Nah ini diaa yang paling annoying dengan penggunaan RT yaitu mention diri sendiri. Jujur aja saat saya masih baru banget pake twitter saya [selalu] menggunakan RT setiap saya merespon. Dan pada suatu saat didapati ketika saya merespon ternyata postingan sebelumnya si lawan bicara ada mention terhadap saya jadi kalo saya RT lagi otomatis bakal mention ke saya lagi kan (alaah belibet bgt. tenang aja ntr ada contohnya). Nah hal itu yang paling buat saya sebel. Kasarnya kaya orang gila yang ngomong sendiri kalo postingan ke mention ke saya lagi. Contohnya gini nih

si @nuna posting tweet ” mau maen ke rumah @saya aahh”

kalo saya respon dengan RT sehingga “ayoo sinii dengan senang hati RT @nuna: mau maen ke rumah @saya aahh”

nah postingan itu udah pasti bakal ke-mention balik ke saya. Kaya gitu tu yang nyebelin dan terkadang merasa saya kaya orang gila hahahaha. Untuk menghindari kondisi kaya gitu saya mending pake reply daripada RT jadi

” @nuna: ayoo sinii dengan senang hati”

postingan itu udah pasti ga bakal ke-mention ke diri kita dan terkesan kaya orang gila [lagi-lagi menurut saya lho].

Konsep respond by reply saya terapkan agar tweet saya lebih enak dibaca dan ga menimbulkan depresi ataupun ganguan jiwa ketika dibaca di TL follower karena rapi dan ga bertumpuk2 kaya kalo make RT. Dan juga menghindari kesan gila kalo posingan sendiri ternyata ter-mention ke saya sendiri.hehehe. Dan menurut saya lagi, ada baiknya memperhatikan karakter seseorang ketika mau merespon. Soalnya ada beberap orang yang [sangat amat teramat] tidak suka sama yg namanya di RT, salah2 malah bisa bacok-bacokan lagi.

Postingan ini murni opini saya. Saya mempublish postingan ini bukan untuk menggurui atau merasa paling benar tapi sebatas sharing yang sifatnya hiburan aja. Tweet2 yang saya jadikan contoh juga ada yang saya karang sendiri. begitu juga subjek2 yang saya jadikan tersangka di postingan saya, itu MURNI FIKTIF. Jadiii maaf kalo ada yang merasa tersinggung beneraan deh ga maksud, jangan dimasukin ke hati ya masukin ke WC aja biar terurai bersama e*k (ihh jorok banget. maap lagi deh :D). Keep posting and shre laugh ^^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s